Bahasa Walikan Jogja

Sebetulnya konyol bagi saya mempelajari Bahasa Jawa justru bukan dari pakem yang benar terlebih dahulu. Orang tua saya adalah penutur asli Bahasa Jawa, namun demikian karena saya sedari lahir di Jakarta maka kebiasaan berbahasa Jawa hanya terjadi di rumah saja. Saya terpaksa harus berbahasa Jawa sehari-hari ketika saya meninggalkan Jakarta dan mulai berdomisili di Jogja. Bahasa pergaulan yang pertama kali saya akrabi adalah Bahasa Jawa Walikan ala Jogja tentunya. Di Malang juga ada bahasa walikan, tapi berbeda aturannya.

Aturan Bahasa Walikan Jogja berdasarkan aturan urutan abjad Bahasa Jawa asli yang lebih dikenal dengan Hanacaraka (dibaca honocoroko).

Huruf Hanacaraka Asli

Hanacaraka

Kemudian dari urutan abjad Hanacaraka ini diubah urutannya, sebagaimana dibawah ini

Pembalikan Hanacaraka

Proses pembalikan Hanacaraka

Sehingga urutan selanjutnya menjadi

Hanacaraka hasil Walikan

Hanacaraka hasil Walikan

Lantas bilamana vokalnya tunggal, maka tinggal ditambahkan “h” di depannya. Bilamana kata tersebut berakhiran dengan konsonan, maka tinggal disesuaikan saja menurut aturan.

ng=l, dh=n, th=w, ny=k, b=s, c=j, d=m, f=h, g=t, h=p, j=c, k=ny, l=ng, m=d, n=dh, p=h, q=s, r=y, s=b, t=g, v=h, w=th, x=x, y=r

Namun demikian aturan ini juga tidak selalu baku, karena adakalanya tidak mudah untukdiucapkan seperti bunyi daladh (mangan) lazim diucapkan dalat atau themony (wedok) lebih enak didengar dan diucap dengan temon.

Advertisements

One thought on “Bahasa Walikan Jogja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s